Apa itu Phobia Sosial (Social Anxiety Disorder)?


Manusia merupakan mahluk individu yang hidup untuk bersosial. Tiada hari tanpa bersosial bagi setiap orang. Kadang dalam kehidupan sosial, merasa gugup dan cemas dalam lingkungan sosial yang baru merupakan hal yang wajar. Namun walaupun demikian, ternyata di sekitar kita ada beberapa orang yang cenderung menghindari kehidupan sosial. Hal inilah yang disebut dengan Phobia Sosial.


Phobia sosial atau yang lebih dikenal dengan Social Anxiety Disorder (SAD) merupakan gangguan pada manusia yang merupakan rasa cemas, gugup atau ketakutan yang berlebihan di dalam lingkungan sosial. Perasaan tersebut muncul akibat adanya ketakutan pada diri sendiri akan dipermalukan atau dinilai alias "judge" di lingkungan sosial.


Kenapa orang bisa mengalami phobia ini? Hal tersebut bisa terjadi karena akibat dari gangguan kesehatan mental pada seseorang, yang disebabkan oleh masalah di lingkungan sosial atau keturunan. Tapi faktor utama pemicu phobia sosial ini menurut gue adalah yang ada di dalam diri kita sendiri. Yang gue maksud bukan gen atau keturunan, melainkan pikiran dan perasaan kita. Jadi phobia sosial ini bisa terjadi karena di dalam diri kita ada rasa malu yang berlebihan ditambah dengan pikiran kita yang selalu merendahkan diri sendiri.

Kalau sekilas diperhatikan, SAD hampir sama terlihat sama seperti introvert. Mungkin terlihat sama, namun sebenarnya berbeda. Introvert merupakan tipe individu yang pasif dalam lingkungan sosial, bukan takut terhadap lingkungan sosial (baca lebih lengkap tentang introvert disini). Jadi bisa gue bilang, orang introvert itu belum tentu memiliki gangguan SAD, tapi orang terkena gangguan SAD otomatis menjadi introvert. Tapi jangan salah, extrovert juga bisa terkena gangguan SAD ini, hanya saja tidak serentan introvert.

Mungkin supaya anda lebih mengerti tentang gangguan SAD ini, gue mau berbagi cerita dulu. Gue sendiri sebenarnya salah satu penderita SAD, tapi untungnya sekarang penyakit tersebut udah bisa disembuhkan, walau gak sepenuhnya.

Kalau diingat-ingat alasan gue bisa terkena SAD ini karena,
Pertama gue emang terlahir sebagai orang yang pemalu (introvert), jadi untuk bisa membiasakan diri di lingkungan sosial itu cukup susah.
Dan yang kedua, dulu gue pas kelas 3 SD pernah dibully sama hampir semua teman-teman cowok di kelas, karena gue orangnya kecil, kurus dan pendiam. Hal tersebut terjadi selama 3 tahun hingga mau tamat SD. Hasilnya, selama 3 tahun tersebut gue hampir gak punya teman sama sekali, prestasi gue juga memburuk. Kalau anda bertanya kenapa gak temenan sama yang cewek-cewek? Kembali ke alasan pertama, gue adalah orang yang pemalu.

Gara-gara hal tersebut, gue terkena gangguan SAD. Penyakit tersebut terus gue derita selama SD-SMP. Berada di tempat yang ramai bisa bikin gue deg-degan sampai diam kayak patung, bahkan bisa sampai keringetan di belakang leher dan punggung. Gue juga takut melakukan kontak mata sama orang, jadinya kalau gue jalan selalu nunduk, selain itu gue juga gak berani ngomong. Kalau dibayangkan, rasanya gak enak banget. Rasanya seperti di dalam kandang berjalan, kemana-mana gak bisa ngapain.


Dulu gue maju kedepan kelas atau tampil di depan publik bisa grogi banget sampai gemeteran kayak orang kedinginan. Karena hal tersebut pula gue jadi kuper banget saat itu, cuman temenan sama teman-teman sekelas aja, itupun cuman segelintirnya. Jadinya, kehidupan SMP gue jadi kurang maksimal. Gara-gara SAD juga, gue jadi punya kisah cinta yang agak konyol. Gue pdkt cuman mentok sampai bilang "hai" aja, gak ada ngobrol, gak ada ngapain (ini pdkt atau apa ya?). Tapi menurut gue, udah bisa bilang "hai" ke cewek yang gue suka saat itu merupakan pencapaian yang cukup besar sebagai seorang introvert yang menderita SAD.

Coba anda bayangkan, untuk orang yang normal aja masih bisa grogi kalau dekat sama orang yang ditaksir, apalagi yang punya gangguan SAD. Gue ingat rasanya saat pertama kali mau nyapa doi, butuh persiapan yang sangat. Beberapa kesempatan udah gue lewatin cuman buat nyapa doang. Karena rasa takutnya bukan main, baju bisa sampai basah karena keringetan dan jantung rasanya seperti mau copot.

Namun akhirnya, gue memutuskan untuk menghiraukan semua itu, dan gue nekat buat nyapa dia dan bilang... "hai". Terus kelanjutannya gimana? Gak ada kelanjutan apa-apa, itulah ending kisah cinta gue. Setelah nyapa, gue langsung kabur tanpa ngelihat respon dari doi, karena gue udah takut banget waktu itu. Gue juga udah gak peduli mau dibilang freak atau gimana. Untuk seterusnya gue gak pernah nyapa dia lagi, dan dia akhirnya jadian sama orang lain. Walaupun demikian, di dalam hati gue yang kecil ini, gue udah senang karena bisa berinteraksi langsung dengan cewek yang gue suka.

Itulah kisah Social Anxiety Disorder gue, mungkin dari cerita tadi anda udah bisa cukup mengerti dan merasakan SAD itu seperti bagaimana. Tapi, kalau anda masih belum sepenuhnya mengerti seperti bagaimana rasanya mengalami SAD itu, anda bisa melihat ilustrasi berikut:

Ilustrasi dibuat oleh ilustrator Shea Strauss dari website College Humor

Nah terus bagaimana cara gue bisa mengatasi SAD? Yang jelas gak mudah, butuh perjuangan dan keinginan dari diri sendiri untuk bisa sembuh. Anda bisa baca di artikel berikut untuk mengetahui cara gue bisa mengatasi SAD (Penyebab, ciri-ciri dan cara mengatasi SAD)




Artikel Lainnya:

31 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. SMA bertapa di goa terus berubah jd power ranger hahahah

      Delete
    2. Wkwkwkwk, yang penting bisa ngatasin aja

      Delete
  3. waduh, namanya aja udah SAD alias sedih
    jgn2 ane kena SAD jg nih
    ane suka malu buat ngobrol sama orang gan
    minderan jg
    tapi kyknya baru akhir2 ini aja gan
    dulu kaga separang sekarang

    ngemeng2 postingan SAD yg laen mana gan??
    pengen cepet baca nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo cmn malu aja sih belum tentu gan, kalo SAD itu bsa sampe grogi sama keringet dingin, pokoknya kyk ketakutan gtu.
      Ditunggu yaa gan, mau UAS nih soalnya jd blum bisa update

      Delete
  4. sama gan, dulu waktu SD jika disuruh ngomong di depan kelas badan dan suara jadi bergetaran karena malu dan takut, kalo skarang sdah berkurang.

    Visit > http://zuvmovies.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Setuju banged gan, gua juga mengidap SAD meski gk ssparah dulu, gua seneng bisa baca artikel yang loe bikin, gua seneng karena ternyata bukan cuman aku yang SAD, Salam.kenal juga

    ReplyDelete
  7. Gaesss....Gag usah khawatir ttg SDA atao pun Phobia lainnya... semua bisa disembuhkan dalam sekedipan mata. ... buaruan contact me. pin bb 545651C8. smoga cepet dapet pasangan yg di impikannya.

    ReplyDelete
  8. awalnya gue mikir dunia yang aneh atau emang gue yang aneh, tapi sekarang gue tau kalo ternyata gue lah yang kena SAD, gue juga suka malu, grogi sampe keringetan kalo gue ada diantara orang2 yang gk gue kenal, rasanya tuh pengen tiba2 ngilang klo lagi di posisi kya gitu. gue juga dibully dari gue TK, temen2 cewe gue slalu ngejauhin gue kalo gue samperin, mungkin karena wktu TK gue suka tonjok2kan sama cwok kali ya jd mereka takut. pas SD gue tobat tuh, tp ttp aja gue dibully lagi slma 6thn. wktu SD gue sering diabaikan kalo gue nyapa. suka tbtb di diemin tanpa sebab. sekarang gue jd takut nyapa orng duluan bahkan org yang udah gue kenal jga gw takut nyapa duluan. dan temen gue juluki gue orang sombong :D

    ReplyDelete
  9. Gw mngkin ud staunan kna SAD,, gw tba2 aj tkut ktika naik kndraan umum trs brhdap hdap an dg org bnyk tp gw sndri jg gk tw it pnyebabny apa. pdahalg sblumny gue fine bngt sma org yg dknal atopun gk, gw pede bngt..kmn2 gw sllu sndri. Mkn dtmpt umum sndri, blanja sndri gw gk prnh yg nmny grogi. tp entah knp skrg,mkn d dpan org gk pede, ktika gmg atopun mlkukan aktftas ddpan org gk pede. Ni otak bwaanny ad ae .tkut ini lah tkut dkira it lah.. gw tw pkiran it gk bner,gw sadar tp pkiran it gbsa dkobtrol. gw ud usha mcm2 mlai dr psikolog,pskiater tp gw ngrsa blm ad prubhan. gw msh ttep usha smg gw bisa smbuh kyak ente. aminm

    ReplyDelete
  10. Gw mngkin ud staunan kna SAD,, gw tba2 aj tkut ktika naik kndraan umum trs brhdap hdap an dg org bnyk tp gw sndri jg gk tw it pnyebabny apa. pdahalg sblumny gue fine bngt sma org yg dknal atopun gk, gw pede bngt..kmn2 gw sllu sndri. Mkn dtmpt umum sndri, blanja sndri gw gk prnh yg nmny grogi. tp entah knp skrg,mkn d dpan org gk pede, ktika gmg atopun mlkukan aktftas ddpan org gk pede. Ni otak bwaanny ad ae .tkut ini lah tkut dkira it lah.. gw tw pkiran it gk bner,gw sadar tp pkiran it gbsa dkobtrol. gw ud usha mcm2 mlai dr psikolog,pskiater tp gw ngrsa blm ad prubhan. gw msh ttep usha smg gw bisa smbuh kyak ente. aminm

    ReplyDelete
  11. Gimana ini gue mau masuk kuliah terus ada inisiasi atau ospek apa yang harus gue lakuin ketika inisiasi? Pas sma gue ditemenin adek gue jadi kalau lagi kegiatan bisa sembunyi belakang adek gue. Dari dulu gue selalu gak bisa omongan sama orang contoh ketika gue didekati segerombolan orang mau ngajak bicara terus ditanya gue cerita tapi gak ada yang nyambung (ini orang omong apaan sih) gue jadi mikir gitu soalnya gue liat pada gak respon ama cerita gue setelah itu gue jadi penyendiri di sma sampai lulus terus ini mau masuk kuliah apa yang harus gue lakuin? Kalau ketemu orang atau temen baru gak tau yang harus diomongin gue gak sangatsangat jarang keluar rumah hampir sekitar 3 tahun itupun kalau keluar rumah pas urusan mendadak (dokter, sekolah udah lulus taun ini, ibadah itu dulu sering tapi sekarang gak pernah lagi rasanya seperti ada yang ngikutin gue dengan tatapan tertentu , liburan bareng keluarga ada seperti yang ngikutin atau teroris dll) gue gak bisa bicara dengan topik macam macam paling hanya 1 atau 2 topik doang setelah itu gue diem kaku gak tau apa yang dilakuin terus orang pada minggat gue mau ngikut tapi ragu ragu orang itu udah menerima gue apa belum.terus kalau udah gue deketin terus orang atau kelompok minggat lagi entah kemana terus gue berdiri matung gak gerak. Orang orang pada ngliatin gue tapi gue tetep matung atau berdiri sendiri pindah tempat apa yang harus gue lakuin?

    ReplyDelete
  12. Halo gan , nice post , sama saya juga introvert ada sedikit sad haha

    ReplyDelete
  13. Sama dong kak aku juga,gw introvert,pemalu,SAD,depresi coba itu walau depresinya masih tetap ringan kak tapi ga tau kenapa gw ngerasa ga terima diri gw kalo gw ini introvert dan gw ngerasa ga berguna

    ReplyDelete
  14. Terus juga kalau kerja kelompok gw bingung mau sama siapa ada rasa takut,malu,grogi, kalau kerja kelompok juga saya bingung sendiri mereka sibuk satu sama lain,dan gw cuma diam mematung kalau dikelas juga gw cuma duduk dibangku pojok dibawah ac sambil nyender di tembok. Gw ngomong sama orang juga takut untuk natap matanya,kalo gw disapa gw cuma jawab ya kalo ngga cuma ngangguk terus gw langsung pergi itu karena gw ada rasa agak takut sama tatapan mata itu sekaligus deg degan.gw tau banyak orang mikir tinggal ngomong aja koq susah,tapi kan setiap orang pribadinya beda beda ga mesti sama.pola pikir juga ga mesti sama,dan gw ga bisa dituntut untuk kayak mereka banyak cerewet dan lain lain.sampai gw udah ngga menghiraukan lagi kalau gw ga peduli omongan orang atau teman karena pribadi gw. Biar mereka bilang sombong,yang tau kita sesungguhnya hanya aku dan allah gitu sih

    ReplyDelete
  15. Gw tau rasanya jadi introvert terkadang suka terkadang duka,gimana ngerasain rasanya depresi, dibully, dulu gw pernah waktu sd kak dibully 6 tahun sekelas atau sama beberapa teman pernah,rambut gq ditarik sama temen cowok pernah,bangku dikasih lem biar gw ga berdiri lagi pernah,gw disengkat sampai jatuh waktu jalan pernah. Gw waktu smp pernah juga dibully,dilecehin juga pernah sama kakak kelas yaa cuma pegang pegang aja sih tapi gw ngga ngadu dan cuma mendem sendiri,dikatain aneh,gadis boyot,digodain,dijauhin itu semua pernah.dan gw ingat siapa aja yang bully gw waktu itu dan masih tau namanya serta masih ingat muka orangnya. Terkadang gw masih terkurung dalam trauma itu,sampai sekarang gw SMA masih mengalami SAD,masih tetap introvert,dan untuk berubah gw harus pelan pelan untuk berubah.jadi ga semuanya berubah,jadi kayak cukup hilang semangat.tapi semangat itu muncul kalau gw ingat orangtua gw,mereka sumber kekuatan hidup gw. Gw seneng ada postingan ini,jadinya gw pengen komen panjang lebar udah kayak keluarin uneg uneg ehehe

    ReplyDelete
  16. Gw tau rasanya jadi introvert terkadang suka terkadang duka,gimana ngerasain rasanya depresi, dibully, dulu gw pernah waktu sd kak dibully 6 tahun sekelas atau sama beberapa teman pernah,rambut gq ditarik sama temen cowok pernah,bangku dikasih lem biar gw ga berdiri lagi pernah,gw disengkat sampai jatuh waktu jalan pernah. Gw waktu smp pernah juga dibully,dilecehin juga pernah sama kakak kelas yaa cuma pegang pegang aja sih tapi gw ngga ngadu dan cuma mendem sendiri,dikatain aneh,gadis boyot,digodain,dijauhin itu semua pernah.dan gw ingat siapa aja yang bully gw waktu itu dan masih tau namanya serta masih ingat muka orangnya. Terkadang gw masih terkurung dalam trauma itu,sampai sekarang gw SMA masih mengalami SAD,masih tetap introvert,dan untuk berubah gw harus pelan pelan untuk berubah.jadi ga semuanya berubah,jadi kayak cukup hilang semangat.tapi semangat itu muncul kalau gw ingat orangtua gw,mereka sumber kekuatan hidup gw. Gw seneng ada postingan ini,jadinya gw pengen komen panjang lebar udah kayak keluarin uneg uneg ehehe

    ReplyDelete
  17. Terus juga kalau kerja kelompok gw bingung mau sama siapa ada rasa takut,malu,grogi, kalau kerja kelompok juga saya bingung sendiri mereka sibuk satu sama lain,dan gw cuma diam mematung kalau dikelas juga gw cuma duduk dibangku pojok dibawah ac sambil nyender di tembok. Gw ngomong sama orang juga takut untuk natap matanya,kalo gw disapa gw cuma jawab ya kalo ngga cuma ngangguk terus gw langsung pergi itu karena gw ada rasa agak takut sama tatapan mata itu sekaligus deg degan.gw tau banyak orang mikir tinggal ngomong aja koq susah,tapi kan setiap orang pribadinya beda beda ga mesti sama.pola pikir juga ga mesti sama,dan gw ga bisa dituntut untuk kayak mereka banyak cerewet dan lain lain.sampai gw udah ngga menghiraukan lagi kalau gw ga peduli omongan orang atau teman karena pribadi gw. Biar mereka bilang sombong,yang tau kita sesungguhnya hanya aku dan allah gitu sih

    ReplyDelete
  18. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  19. SAD bikin gw terisolasi, bikin gw depresi jg. Gan gimana cara ngobatinnya?? Udah g sanggup punya penyakit kaya gini... Huaaaa :'( :'(

    ReplyDelete
  20. semua yang dia atas dan semua konentar kawan-kawan udah pernah aku alamin. kirain cuma aku aja di dunia yang punya penyakit kayak gini.

    ReplyDelete
  21. kalau di interaksi secara langsung mungkin merasa takut tapi kalau di interkasi dunia maya gak merasa takut, masih termasuk SAD atau gak?

    ReplyDelete
  22. hai.. gue juga kena sad... gue sampe berenti kuliah padahal belum sebulan. pertama gue mau berubah, gamau kaya smp sama sma, pendiam, gaul sama orang susah. eh pas kuliah malah tambah parah. pulang kuliah pas dikosan tiba2 nangis gatau kenapa. gue capek kaya gini terus. gue ngecewain ortu sendiri.

    ReplyDelete
  23. Gw kena gangguan itu sejak masuk smp sampai sekarang akhir sma. Temenan juga cuma sama itu2 aja

    ReplyDelete
  24. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  25. Saya mahu bertanya,
    Ibu saya tidak pernah izinkan saya keluar dengan kawan-kawan.Walaupun rumah mereka dekat sehingga saya hanya perlu berjalan kaki ke rumah mereka,ibu saya tetap tidak izinkan saya keluar.Jika kawan-kawan saya ajak saya keluar bersama mereka untuk tengok wayang,ibu saya akan marah saya habis-habisan dan tidak benarkan saya mengikut mereka.Kawan-kawan saya semuanya sudah satu tentang ini dan apabila mereka keluar mereka tidak akan tanya saya sama ada saya mahu ikut ataupun tidak.Semuanya atas alas an yang saya tidak tahu jaga diri dan orang yang melihat saya akan bercakap buruk tentang ibu saya kerana tidak pandai didik saya sehingga saya keluar melepak dengan kawan-kawan dan tidak tahu balik ke rumah.Sehingga satu tahap,saya terpaksa menipu ibu saya kerana ingin keluar.Tapi,bila saya di luar,saya perasan yang saya jadi tidak tentu arah.Saya takut untuk pandang orang sekeliling dan saya berjalan hanya pandang bawah.Saya rasa apa yang saya pakai dan lakukan itu menjadi bahan ketawa orang.Sampai sekarang saya sudah hampir 19 tahun,saya masih alami benda yang sama.Saya takut untuk berbual dengan orang.Saya juga tidak pandai berdikari kerana saya tidak pernah keluar rumah.Saya tidak pandai untuk mulakan perbualan.Saya juga tidak suka bergambar kerana saya takut ada yang mengejek rupa paras saya.Saya takut untuk melakukan aktiviti jika ada yang memandang saya.Jika di tempat baru saya akan menyendiri daripada menegur orang lain.

    Adakah ini juga tanda yang saya alami fobia sosial?Kalau benar,Apa yang patut saya lakukan?

    ReplyDelete