Anak Muda dan Cowok Playboy


Gue lagi pengen curhat dulu nih tentang cowok kelinci alias playboy. Ada beberapa alasan sebenarnya kenapa gue pengen bikin posting ini:
1. Gue itu anak muda
2. Beberapa playboy itu adalah anak muda
3. Gue playboy?
Alasan yang ke-3 ini sebenarnya mempunyai kisah yang agak panjang. Pada tanggal 7 Februari 2010, gue sama teman-teman mau pergi ke kolam renang buat ngambil nilai olah raga jam 7:30 WITA. Beberapa teman-teman gue ngumpul dulu di rumah gue sebelum berangkat. Gue sama teman-teman main game sepak bola di Playstastion 2 gue. Ujung-ujungnya kita lupa waktu dan berangkat ke kolam renang jam 7:45. Tapi biasalah,  anak muda datangnya gak pernah on time alias pasti ngaret. 

Cap cuss... akhirnya kita tiba di kolam renang. Disana ramainya kayak pasar, ada anak TK-SMP yang berenang. Gila! kalau kayak gini kita bakal berenang kayak ikan lele. Tas-tas berserakan dimana-mana, sampai gak ada tempat buat naruh barang bawaan. Tapi setelah 3 kali keliling kolam, gue sama teman-teman nemu juga tempat buat naruh barang di atas batu hiasan yang cukup besar di dekat kolam. Namanya anak muda selalu punya ide yang aneh-aneh.

Akhirnya kita nyemplung dan langsung berenang buat ngambil nilai. Udah dapat absen dan nilai, kita langsung selesai dan siap-siap ganti baju. Kalau gue hitung, gue berenang gak nyampe 15 menit dan biaya masuk yang gue bayar itu 7.000 rupiah *rugi gak ya?. Balik lagi yang namanya anak muda ingin selalu berkelompok, gengsi dong berenang sendiri.

Gue dan teman-teman menuju tempat shower dekat tempat ganti. Lucunya, kita gak ada yang bawa sabun dan sampo. Jadinya dengan muka yang tebal dengan kaporit, kita minta sabun dan sampo sama orang lain yang lagi mandi. Lagi-lagi namanya anak muda gak boleh takut, harus pede!

Pas mandi, celana teman gue, sebut saja Benny yang lagi digantung, jatuh ke lantai yang basah. Otomatis celana dan dalamannya basah. Bukan cuma itu aja, HPnya juga jadi korban, karena jatuh dari tempat yang cukup tinggi, HPnya pun tewas seketika. Teman gue pun ngambil tuh HP cuman sambil memakai handuk untuk menutupi auratnya. Gue dan yang lain ngetawain dia sampai puas *jahat. Anak muda emang senang melihat orang yang tertimpa sial.

Akhirnya habis ganti baju, gue dan teman-teman mau nyari makan. Untungnya di dekat kolam renang ada yang jual nasi goreng. Tapi sayangnya si Benny harus pulang duluan. Kata-kata bijaknya yang dia bilang sebelum pulang "celana dalam basah, kalau gak diganti pantat bisa jamuran."

Nah, pas kita lagi makan nasi goreng ada bapak-bapak duduk di dekat kami. Bapak itu nanya-nanya nama teman-teman cewek sekolah gue yang ikut makan disana. Gue lihatin terus bapak ini sambil berkata dalam hati, "Dasar bapak-bapak genit!".

Tapi, tiba-tiba aja bapak itu ngomong sesuatu ke gue "Kamu playboy ya?". Gue cuman bisa bengong aja waktu itu, kok bisa gue bisa dibilang playboy tanpa alasan yang jelas. Padahal gue cuman lagi duduk sambil makan nasi goreng, dan gue juga belum pernah pacaran waktu itu. Tapi, positif thinking aja, mungkin gue itu keren dan cool kalau lagi makan nasi goreng *jijik. Akhirnya gue balas aja, "Hehehe" sambil senyum-senyum. Setelah 20 menit berlalu, nasi gorengnya pun habis.

SMP = Selesai Makan Pulang. Ya, habis makan kita langsung cabut dari sana. Cuman, gue masih terus membayang-bayang, kenapa gue bisa dibilang playboy. Apa gue punya skill playboy yang terpendam ya? Atau apa muka gue kayak kelinci? Dan sampai sekarang, misteri kenapa gue dibilang playboy sama bapak-bapak itu belum terpecahkan.




Artikel Lainnya:

5 comments:

  1. hahahaha :DD
    temen- temen saya jg gak ada yang bner :D kasian bgt tuh yang namanya benny, trus crita bapak- bapaknya itu bikin ngakak xD

    ReplyDelete
  2. wakakakak....
    playboy cap kampak 212 wiro sableng...
    bales aja ke bapak2 nya ntu...
    "om pasti mata keranjang ya??di antara bapak2 disini, om yg paling mata kranjang..."
    abis tu langsung ngacir...

    ReplyDelete
  3. gung . pas kapan tuu ? kok ak ngg tau yaa ?

    ReplyDelete
  4. @komink: pas kita terakhir olga renang di Mahajaya

    ReplyDelete